Cara Install Moodle di Debian 10 Bagian 2

  • Whatsapp
install moodle di debian

APPASIH.com – Oke, lanjut ke Bagian 2 Cara Install Moodle di Debian 10. Pada tahap ini kita akan melakukan instalasi awal di OS Debian kita. Ada beberapa hal yang harus kita atur agar proses Install Moodle di Debian berjalan lancar. Cekidot !

Persiapan

Alat dan Bahan

Secara garus besar alat dan bahan yang akan digunakan masih sama seperti sebelumnya yaitu VirtualBox, dan Koneksi Internet. Itu saja, karena OS Debian sudah berhasil kita pasang dan jalankan.

Baca Juga:

Instalasi

Proses Instalasi Awal Debian

Langkah terakhir Install Moodle di Debian Bagian 1 kita sudah sampai pada Login di OS Debian. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Tampilan setelah Login ke Debian

Login ke root

Selanjutnya kita pindah login menjadi user root. Dalam OS Linux, root merupakan user dengan akses tertinggi atau bahasa gampangnya adalah Administrator yang bisa melakukan semua aktifitas di OS tanpa batasan tertentu. Caranya dengan mengetikkan perintah :

su

tekan Enter pada keyboard kemudian masukkan password untuk user root. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Login ke root di Debian

Jika berhasil maka tampilan awal terminal yang tadinya namauser@namauser sekarang pasti sudah berganti menjadi root@namauser seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Tampilan setelah logi ke root di Debian

Mengubah Repository

Sebelum melangkah lebih jauh ada beberapa hal yang perlu kita atur di Debian. Hal ini karena OS yang kita gunakan adalah OS hasil download maka kita sesuaikan dulu agar nantinya lancar dalam proses Install Moodle nya.

Pertama adalah mengubah Repository. Repository atau biasa disebut Repo merupakan tempat penyimpanan banyak aplikasi dan atau program yang telah diatur sedemikian rupa menjadi paket – paket. Paket – paket ini tersedia dan dapat diakses melalui internet. Jadi repository bisa dikatakan semacam server yang menyimpan aplikasi aplikasi atau file file yang dibutuhkan oleh OS tertentu. Dalam hal ini adalah Debian, maka repository Debian ada sendiri, dan khusus hanya untuk OS Debian. Bahasa gampang dari Repository bisa kita ibaratkan seperti PlaySore, Appstore, dan lain – lain.

Masuk ke direktori tempat file repository terlebih dahulu dengan menjalankan perintah berikut ini :

cd /etc/apt

tekan Enter pada keyboard. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Masuk ke direktori apt di Debian

Selanjutnya masukkan perintah di bawah ini untuk mengubah file tempat daftar repository berada :

nano sources.list

tekan Enter pada keyboard. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Mengubah file untuk repository di Debian

Pastikan ada kode di bawah ini di file sources.list. Jika belum ada bisa ditambahkan dengan copy paste kode di bawah ini :

deb http://deb.debian.org/debian buster main contrib non-free
deb-src http://deb.debian.org/debian buster main contrib non-free
deb http://security.debian.org/debian-security buster main contrib non-free
deb-src http://security.debian.org/debian-security buster main contrib non-free

Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Mengubah repository Debian

Daftar Repository di atas adalah repository resmi Debian. Jika nanti pada saat proses Update ada eror, bisa diulangi lagi langkah ini dengan menambahkan repository dari Kambing UI.

Pastikan tidak ada yang terlewat dengan teliti. Jika sudah, tekan Ctrl + X pada keyboard. Kemudian jika ada pertanyaan disimpan atau tidak , kita tekan Y dan Enter. Oke, cukup mudah bukan untuk mengubah repository di Debian?

Pengaturan IP Address

Pengaturan yang kedua adalah IP Adress. Pengaturan ini diperlukan karena nantinya kita akan mengakses server kita dari luar VirtualBox menggunakan browser. Tentu saja agar kita bisa mengaksesnya, server harus diberi IP Adress statis/ tetap.

Masuk ke direktory tempat file konfigurasi untuk jaringan berada dengan menjalakan perintah berikut ini :

cd /etc/network

tekan Enter pada keyboard. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Masuk ke direktory network di Debian

Selanjutnya kita ubah file file konfigurasi untuk jaringan dengan perintah :

install moodle di debian
Mengubah file interface di Debian

Untuk mengatur IP Adress, tambahkan beberapa pengaturan dengan kode di bawah ini. Tampilan ada di bawahnya :

auto enp0s3
iface enp0s3 inet static
address 192.168.1.200
netmask 255.255.255.0
network 192.168.1.1
broadcast 192.168.1.255
gateway 192.168.1.1
install moodle di debian
Mengatur IP Adress pada Debian

Setelah itu tekan Ctrl + X pada keyboard. Kemudian jika ada pertanyaan disimpan atau tidak , kita tekan Y dan Enter.

Karena kita baru saja mengubah konfigurasi jaringan maka kita harus melakukan Restart servis jaringan dengan cara menjalankan perintah di bawah ini :

/etc/init.d/networking restart

Tekan Enter pada keyboard.

Perlu dipahami bahwa pengaturan IP ini bertujuan untuk memberikan alamat khusus kepada server agar mudah diakses dan juga untuk mengkoneksikan server ke internet karena kita akan melakukan beberapa proses download. Oleh karena itu silakan sesuaikan pengaturan IP sesuai dengan IP jaringan internet masing – masing.

Sekarang coba kita tes apakah server sudah terkoneksi dengan internet atau belum dengan mejalankan perintah :

ping 8.8.8.8

tekan Enter pada keyboard. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Menguji koneksi internet server Debian

Dapat dilihat dari gambar di atas (yang ditunjuk anak panah) bahwa server sudah terkoneksi dengan internet. Terlihat dari hasil ping, ada data masuk (64 bites from …..) ini menunjukkan adanya koneksi server ke internet.

Update dan Upgrade

Langkah selanjutnya adalah memperbaharui atau update dan upgrade OS terlebih dahulu. Proses ini agar OS dapat berjalan dengan baik dan mengenali paket – paket terbaru yang akan kita instal. Pembaruan dapat lakukan dengan mengetikkan :

apt-get update && apt-get upgrade -y

Tekan Enter pada keyboard. Tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Melakukan Update dan Upgrade Debian

Proses ini bisa memakan waktu agak lama, apalagi jika OS yang kita pakai tidak pernah di update. Tunggu saja sampai proses selesai. Jika di tengah – tengah terjadi eror, maka hal tersebut biasanya disebabkan karena daftar repository yang belum di update. Jika proses update dan upgrade telah selesai dan berjalan sukses, tampilan kurang lebih seperti di bawah ini :

install moodle di debian
Tampilan sukses update dan upgrade di Debian

Dapat dilihat, tidak ada notifikasi Eror. Baris terakhir adalah “done.” atau selesai, itu berarti proses update dan upgrade berjalan lancar dan sukses.

Baik, proses Pra Install Moodle di Debian sudah selesai. Proses instalasi komponen – komponen seperti web server dan lain – lain akan kita lanjutkan di artikel Cara Install Moodle di Debian 10 Bagian 3.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *